#letter2

#letter2

#29suratuntukfebruari. yang kedua untuk mama :)

mama, aku ingin kau baca suratku ini tanpa aku beritau dulu. mungkin saat tua nanti akan kubacakan surat ini untukmu, ketika kau sedang duduk di kursi goyang dan aku disampingmu. menemanimu, berdua.

mama, kenapa dulu aku memanggilmu dengan sebutan mama? kenapa bukan ibu, bunda atau umi? karena mama adalah sebutan pertamaku untukmu, maka itu akan menjadi yang terakhir juga. selamanya akan tetap mama. mamaku.

aku tau, daridulu kau selalu merawatku. haha. kenapa bisa setelaten itu ma? mama hebat banget deh :) aku kalo ngajarin temenku aja selalu nggak sabaran. bisakah aku seerti mama, nanti, ketika aku merawat anakku sendiri?

ma, mama! aku udah lulus tk dengan ujian mewarnai nilainya B.aku lulus sd dengan beribu kenangan didalamnya, prestasi yang nggak seberapa, tapi menurutku aku sukses kok ma. danemku 27,90 ma. mama senangkan waktu itu? makasih ya ma, aku lebih senang lagi \:D/ hmm smp ya. aku suka-suka aja sih masa smp ku. suka banget :’) pas mau lulus rasanya takut. tapi aku lagi-lagi (lumayan) berhasil ma, berkat mama, aku dapet danem 37,25! padahal sebelumnya aku takut mau buka amplopnya. aku takut mau masuk sekolah baru. aku takut masuk smansa :”  … tapi siapa sangka aku masuk ke kelas X2, kelas yang pas pertama aku masuk semacam ‘wah-kok-gini-kelasnya?’ tapi ternyata, kelas ini adalah ‘kelas-yang-nggak-bisa-dan-nggak-tega-kutinggalkan’. mamaa aku cinta banget sama kelas ini :’) hmm gimana penjurusanku nanti ya ma? ipa, ips atau bahasa?

oh iya, ma. makasih udah jadi temanku. sahabatku. penyemangatku. pelindungku. pemberiku ilmu. semuanya. terimakasih udah jadi mamaku. walaupun mama kadang sibuk banget kerjanya ya ma. kalo lagi telpon juga, lamanya minta ampun. tapi aku tau itu semua demi pekerjaan mama :'( tapi saat itu aku butuh teman curhat ma. biar lah. tapi pas curhat juga kadang mama malah protes *sedikit ngamuk* ke aku. waaa. aku jadi males cerita kan jadinya -____- dengan semua pertengkaran dan tawa tawa tawa tawa tawa tawa *see, lebih banyak tawa-nya kan?* itu menandakan bahwa kita sahabat yang sangaaaaaaat akrab ya. sahabat sejati selamanya wkwk.

at least, aku cinta mama. terimakasih :)

 

dari adik anak pertamamu yang belum sempat merasakan hidupnya dunia,

dhanyta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s